Selasa, 22 Juli 2014

Gue, Kembali.


Sempet beberapa waktu lalu gue hilang ditelan liburan, akhirnya gue kembali dengan berbekal satu bungkus nasi padang, Sob!

Mungkin ada yang tanya, darimana aja gue selama ini? Kok ninggalin blog sampe panuan gitu? Nggak ada yang nanya? Yaudah.

*kunci pintu kamar*

*nangis dipojokan*

Sebenarnya gue nggak ngilang atau sengaja nggak ngeblog, Sob. Emang liburan panjang yang biadab ini aja yang buat gue jengkel. Gimana nggak jengkel, Disaat liburan se-panjang ini, murid teladan yang baru lulus seperti gue, harus disibukan sama kegiatan yang bener-bener nguras jadwal liburan.

Seperti layaknya siswa yang baru lulus dari tingkat SMP, tentunya gue harus melanjutkan ke tingkat yang lebih tinggi, semacam metamorfosis. Cuman bedanya guenya gak berubah, gue masih tetep ganteng kok.

Selama proses menuju ke tingkat SMA, pastinya gak langsung nyosor masuk SMA gitu aja, ada prosesnya.

1. Harus tau, mau melanjutkan ke SMA mana.
Kadang, nggak gue aja yang bingung masalah yang satu ini, anak di seluruh dunia pun bingung dengan masalah yang satu ini. Nggak salah kalau memilih itu lebih sulit daripada dipilih. Kadang, di hidup kita harus memilih pilihan sulit. Contohnya aja kita harus memilih untuk gemukan atau kurusan. Gue sih, milih langsing.

Nah, kalau udah bingung mau milih SMA mana, kadang kita cuman bisa ikut-ikutan temen-temen. Yang tadinya dari SMP udah siap-siap ke SMA 1, eh disuruh orang tua ke SMA 2. Dan akhirnya harus rela masuk SMA 3. Absurd banget, sob.

Sebenernya nasib gue juga gak jauh beda sama yang diatas. Dulu, waktu SMP, gue udah bersiap-siap mau ngelanjutin SMA Sandhy Putra Malang, atau nama bekennya, SMA Telkom Malang. Karena terhambat masalah kebiasaan, akhirnya gue urungkan untuk masuk ke SMA sana. Gue takut, gue nggak bisa makan martabak gratis lagi, sob.

Disamping itu, akhirnya gue harus milih untuk masuk di SMA yang ada di kota Pare, kediri. Itu juga gue harus milih lagi, men. Ada 2 SMA yang menurut gue lumayan bagus, dan dua-duanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Karena desakan hati, naluri, dan orang tua, akhirnya gue memilih untuk masuk ke SMA Negeri 2 Pare.

2. Proses pendaftaran.
Setelah kita tau untuk masuk ke sekolah mana, hal yang harus dilakoni adalah cari tau tentang proses pendaftaran di sekolah itu. Bagian yang satu ini nih, yang bikin gue stres. Ada tiga tahap pendaftaran. Pertama ada pengajuan formulir, nilai ujian nasional, skhun berlegalisir, dan nilai rapor selama SMP. Mungkin terdengar biasa aja, tapi setelah dilakuin ribetnya minta ampun. Gue harus ke SMP lama gue buat pinjem rapor sama skhun legalisir, sob. Udah gitu gue harus ke SMA buat minta formulir. Itu juga belum antrinya kayak semut lagi rebutan martabak, panjang banget.

Tahap dua adalah, menunggu pengumuman. Tahap ini bikin gue jengkel, dan pastinya semuanya juga jengkel. Gimana kalau kita cuman dibuat menunggu? dan yang lebih sakit menunggu tanpa ada kepastian.

Tahap ketiga adalah, test penjurusan. Yak, setelah sekian lama libur, kita dihadapkan dengan tes lagi. Nyesek emang.

3. Adaptasi, Sob.
Setelah menghadapi susahnya proses pendaftaran, dan mengetahui kalau kita udah diterima di SMA itu, hal yang harus dilakukan adalah adaptasi.

Seperti sekolah-sekolah lain di seluruh indonesia, di SMA yang gue tempati ada kegiatan yang dinamakan kegiatan MOPDB (Masa Orientasi Peserta Didik Baru), bahasa terkenalnya sih, MOS (Masa Orientasi Siswa). Dan kegiatan ini, sukses buat gue seneng ditambah nyesek.

Senengnya: Gue dapet temen baru, dapet kakak kelas baru, dapet pengalaman baru, dan.... dapet gebetan baru.

Nyeseknya: Tangan gue kram karena disuruh hormat, dan....... ah sudahlah.

Yak itu aja sih, proses untuk jadi murid SMA menurut pengalaman gue.

Kembali ke topik utama. Apa yang buat gue ngilang selain hal diatas? karena gue pengen nulis sebuah buku. Terkesan alasan yang gak masuk akal sih, tapi gue agak males dan emang pemalas kalau disuruh nulis, ngeblog, nggambar, sama daftar SMA. Kalian gimana?

Yak, gue lagi ikutan sebuah event lomba menulis novel yang di adain sama salah satu penerbit buku terkenal. Lumayan lah menurut gue, karena bukan cuman pengalaman yang kita dapet, tapi kesempatan buat jadi penulis juga kita dapatkan, sob! jadi yok ikutan sama gue.

Lombanya apa? cari sendiri, ye. Kalau gue sebutin, saingan gue nambah lagi, deh.

Udah dulu postingan gue kali ini. Semoga nggak buat kalian bertanya lagi dimana gue selama ini dan semoga kalian nggak kecewa sama sama gue karena jarang banget update di blog, kalau udah terlanjur kecewa, maafin aku, ya!

Jumat, 13 Juni 2014

Tentang Segmen Baru

Hola! oke, langsung aja to the point. Bulan ini tentunya menjadi bulan yang istimewa banget buat warga negara kesatuan republik Indonesia. Bagaimana nggak, bulan ini bertepatan dengan  drama perut lapar, ada drama pilpres juga dan ada juga drama sepak bola. Yang gue takutkan adalah, disaat presiden berdebat dengan panasnya, pas ditengah - tengah malah debat soal piala dunia, kan gak lucu, bro. Apalagi pas asik - asik nonton bola, pas ada peluang gol tiba - tiba debat, debatnya bukan soal golnya tapi soal presiden. Malah gak nyambung, men. Pokoknya bulan ini adalah bulan drama -_-

Gue sebagai remaja yang juga gemar nonton bola, bakalan buat segmen khusus atau bahkan blog khusus. Tujuannya adalah memeriahkan pesta olah raga terakbar di dunia, Fifa world cup 2014, atau dalam bahasa wong indonesia piala dunia.

Di segmen spesial piala dunia ini, gue bakalan buat blog khusus yang berisi tentang semua hal yang nyangkut di piala dunia 2014 ini. Kalau mau tau link blognya (kalau gak mau tau sih ya.. konsekuensinya) bisa dicek di tab 'NYIMAK BOLA'.

Isi segmen kali ini, gak mulu ngomongin panasnya gelora pertandingan antar kesebelasan klub dunia yang bertanding. Gue akan isi dengan hasil nonton gue dan akan membahasnya di segmen ini, dan yang paling penting, ceritanya bakalan ngawur.

Gak percaya?

Cek gih.

Oke mungkin daripada basa - basi gue akhir postingan (kurang/gak) penting ini, cheers!


Minggu, 08 Juni 2014

Salam Buat Yang Gagal Move On


Hari jumat kemarin, ada sahabat gue yang curhat sama gue. Yang tak lain adalah karena dia kena kutukan friendzone. Dari jumat sampai sabtu, dia minta saran ke gue. Bagaimana caranya buat sukses Move On kayak gue. Iya, kayak gue.

Gue bingung, gue bingung bukanya gue ogah ngasih tips sukses move on kayak gue, tapi gue bingung karena tips ini hanya berlaku untuk satu kali move on, bukan berkali - kali kayak wafer tango, eh salah ya? *garing*

Menurut gue, cara move on yang paling cepat adalah dengan sibuk. Kenapa sibuk? karena menurut gue sibuk itu lebih bermanfaat. Loh, emangnya orang move on itu harus sibuk? gak harus sih, itu kan menurut gue aja. Sibuk disini bukan hanya sekedar sibuk, atau malah pura - pura sibuk, tapi sibuk disini adalah sibuk dengan berkarya, sibuk meraih mimpi yang tertunda, sibuk bantuin orang tua, atau sibuk nyari gebetan baru.

Jadi, pesen gue buat kalian manusia - manusia yang gagal move on,
Kalian jangan terlalu mikirin gebetan kamu yang gak pernah ngerti perasaan kamu, atau jangan - jangan dia robot! Beralihlah dari dia wahai manusia gagal move on, masih banyak manusia yang jomblo di muka bumi ini. *kode

Dan buat kalian yang baru putus, dan sekarang lagi gagal move on, ini pesen dari gue
Jangan ingat - ingat terus masa lalu, simpen aja di buku catetan. Kan, kalau lupa bisa diinget - inget lagi, ya gak? *dikeplak. Buat kalian yang baru putus, jangan terlalu bersedih hati, jangan terlalu larut dalam kesedihan, apalagi sampai silet - silet tangan. Kan mending nonton silet *bukan promo*.

Masa lalu itu gak selamanya harus diingat, dan masa lalu itu bukan hal yang harus disesali. Biarkan masa lalu berlalu, toh masih ada sejuta kesempatan di masa depan. Ayo move on, jangan sia - siakan masa depanmu dengan terus menyesali masa lalumu, kalau kata Demi Levato sih, Let it go~
Dan dari pada tegang terus, yok gue kasih tips - tipsnya, nih!

1. Sibukan diri kalian dengan hal - hal baru

Cara paling ampuh buat move on menurut gue ya ini, sibuk dengan hal baru. Dengan kalian yang sedang sibuk dengan hal baru, kalian bakal lupa dengan hal - hal yang sekarang coba kalian lupain.

Hal baru itu gak harus macem - macem, tapi hal baru yang bermanfaat. Contoh teman baru, kalian pasti banyak meluangkan waktu dengan teman baru kalian ketimbang dengan hal yang coba kalian lupain. Ini membuktikan bahwa hal baru, sangat bermanfaat untuk manusia yang sedang gagal move on. 

Dulu gue juga nyobain cari hal baru yang lebih bermanfaat. Dan sekarang ketemu juga, gue coba ngisi hari - hari gue dengan doodle! dengan kesibukan gue sebagai doodler amatir, gue bisa cepet buat move on. Gak hanya itu, selain kesibukan doodle gue untuk ngilangin penyakit gagal move on, gue juga bisa nambahin uang jajan dengan jual karya - karya gue ke temen. Gimana, tertarik untuk mencoba?

2. Traveling

Mungkin cara yang satu ini adalah cara yang paling asik buat move on, iya traveling atau jalan - jalan. Disini kalian bisa refresing sejenak untuk ngelupain mantan yang lagi cari gebetan baru atau malah lagi asyik bareng pacar barunya. Disini kalian juga bisa tambah - tambah pengalaman. Bisa traveling ke gunung, pantai, luar negeri, atau bahkan luar angkasa. Yang penting jangan sampe keluar dari kehidupan, ngeri coy!

Selain refresing, tambah pengalaman, atau sekedar jalan - jalan, traveling juga bisa buat kamu nemu pasangan baru juga (bagi yang beruntung). Kalian bisa bawa oleh - oleh deh dari traveling buat mantan kalian berupa pasangan baru *eh

3. Sering - sering kumpul sama keluarga

Mungkin tips yang satu ini udah familiar, ya! sekedar kumpul bareng keluarga. Kumpul bareng gini dijamin bisa buat kamu sukses untuk move on! ditambah lagi kedekatan kamu sama keluarga bisa terjalin dengan mulus, semulus paha ayam ke ef ci.

Jadi, jangan pernah nutupin masalahmu dari keluarga, karena keluarga adalah orang pertama yang mengerti keadaanmu dan masalahmu. Kecuali kalau kamu diem - diem ngabisin es cream sama gorengan di rumah, jangan pernah ngomong blak blakan karena bisa mengancam uang jajanmu!

4. Fokus belajar

Ini tips buat kalian yang betah berjam - jam buat ngerjain pe er yang kalian PHP-in dari guru killer. Daripada nginget - nginget mantan yang jatuhnya galau mulu, cara ini cukup sukses buat kalian move on. Bukan hanya sukses move on, pe er kalian juga berkurang dan pahala kalian nambah.

FYI aja nih, dulu temen gue ada yang terkena penyakit gagal move on. Sehari - hari kerjaannya ya cuman tidur - tiduran di kamar, kadang nangis juga, kadang ngompol. Suatu hari, dia tanya ke gue gimana caranya buat dia bisa cepet move on. Gue kasih aja cara ini, dan akhirnya, dia bisa move on dan gak ngompol lagi.

5. Move On

Tips terakhir dari gue, yaitu move on. Buat yang gak ngerti coba dibaca terus, kalau ngerti sukur, kalau masih gak ngerti nasib, karena tips ini inti dari semua tips yang gue berikan.

Udah dulu coretan gue kali ini, semoga aja manusia gagal move on bisa berkurang di dunia ini. Dan populasi status galau bisa berkurang di sosmed.

cheers!

Minggu, 01 Juni 2014

Nostalgia, Cuma Sekedar Cerita


Saat gue masih kecil, gue sering ikut-ikutan gaya temen-temen. Mulai dari gaya rambut, sampe gaya naik odong-odong. Dulu, gaya rambut temen-temen gue pas kecil itu masih rapi culun-culunnya anak, masih keren-kerennya di jaman yang gak ada alay. Gak kayak sekarang. Rambut aja udah kayak kemoceng bulu ayam, warna warni juga gitu.

Terus temen-temen masa kecil gue dulu juga sering main robot-robotan, dan gue juga main ikut-ikutan. Mainan robot-robotan temen-temen gue dulu bervariasi, mulai dari Gundam pas lagi ngetren-ngetrennya, robot hadiah dari permen gitu, agak lupa gue mereknya apaan, yang pasti lebih besar bungkus dan hadiah daripada isi aslinya, iya permen. Agak kampret emang.

Gaya mainnya keren, berimajinasi. Pegang dua robot terus dihadepin satu sama lain sambil berimajinasi layaknya emang sedang ada perang besar kayak transformer, antara desepticon sama autobot. Yang menang power ranger.

Terus lagi ada robot-robotan power ranger. Temen-temen gue hobi banget ngoleksi semua seri power rangernya, mulai dari power ranger merah, kuning, hijau, hitam, putih (Eh kok jadi kayak cabe-cabean pakek baju power ranger yang nyasar di lampu merah ya?) yang lebih parah lagi, celana dalem (a.k.a sempak) gambarnya juga power ranger juga. Fanatik atau bukan ini emang udah berlebihan banget menurut gue, geli banget. Dan besoknya gue minta ke nyokab buat dibeliin celana dalem yang ada gambar batman.

Ada lagi nih, temen gue dulu suka beli coklat sama permen coklat gitu. Ya otomatis dibawah alam sadar, gue juga ngikutin gaya jajan temen-temen gue banyak yang suka jajan coklat. Dan sejak saat itu gue ketagihan makan coklat, sampe-sampe pas mau tidur itu harus ada ritualnya buat makan coklat dulu. Alhasil, seminggu kemudian gigi gue harus dicopot dua.

Gue setiap hari maen emang selalu sama temen. Ada gue, Kodi sama Denan. Kami bertiga main mulai dari rumah hingga ke kuburan. Selalu bersama. Setiap ada pesta, gue selalu bareng sama temen-temen gue, yang dikira komplotan geng corak, cupu norak. Hadiah aja sama, pokoknya udah mainstream banget kita bertiga.

Dari gaya rambut sampe gaya jajan, gue ikut-ikutan temen gue. Tapi entah kenapa meskipun gue ikut-ikutan temen gue, gue malah keliatan lebih norak dari temen-temen gue. Sampe saat ini. TOMCAT! (karena kambing, anjing, jangkrik udah terlalu mainstream). Andai gue dulu ikut nasehat kakek gue, ‘Coba aja kamu dulu kamu ikutin nasehat kakek’ iya, nasehatnya gitu.


Search: tumblr

Dan yang lebih penting dari semua hal itu adalah, gue sama temen-temen gue gak pernah berani ikut-ikutan hal-hal negatif. Contohnya aja ngerokok. Gue tau ngerokok itu bisa membuat banyak masalah, bisa ngerusak tubuh juga, dan banyak hal negatif lainnya yang bisa ngerugiin diri gue. Makanya gue ogah, kalian sama pak ogah juga ogahan ya...

Yang lebih penting dari nostalgia adalah, kita gak harus ngelupain atau bahasa kerennya move on. Kan, sayang banget kalau memori masa kecil yang indah malah kita lupain. Tapi memori sama mantan gak dilupain, jadi galau kan masa gedenya? move on dong dari mantan, carry on mimpi - mimpi kita, go on masa depan yang lebih baik, read on masa lalu kita yang paling berarti. Wuih gue bijak.

Dari semua hal yang gue lakuin sama komplotan gue waktu itu, ada 6 hal yang ngebuat gue gampang banget nostalgia sama jaman - jaman itu, nih

1. MAINAN MASA LALU

Masa kecil gue terbilang aman, karena dulu gadget belum jadi mainan favorit waktu itu. Waktu gue kecil, gak ada barang yang gak bisa dijadiin mainan, mulai dari kertas bekas ujian yang dapet nilai hancur, bisa dikreasikan jadi mainan robot - robotan, mobil balap, pesawat dan hal kreatif lainnya. Kalo sekarang, gadget udah jadi favorit anak kecil jaman sekarang, gue pun ikut bingung, kemana mainan anak - anak dulu? mungkin mainannya ketinggalan di jaman itu.

Setiap gue lihat kertas bekas dikelas, pikiran gue selalu tertuju buat ngambil kertas itu, dan gue bentuk jadi mainan robot - robotan. Sederhana sih, tapi itu baik buat built karakter anak mulai dari dini, untuk terus berkreasi dengan hal - hal sederhana :)


2. TEMAN MASA LALU


Siapa yang gak nostalgia ke jaman dulu kalau ketemu temen masa lalu? semua orang pasti bernostalgia kalau ketemu temen masa lalu, apa lagi yang udah berkeluarga semua, pasti banyak hal bisa diomongin. Mulai dari kerjaan apa yang udah dijalani, kesuksesan apa aja yang udah diraih dan satu ini yang pasti, udah punya momongan berapa. Ini yang ngebuat gue ilfeel ketika kedua orang tua gue reunian sama temen - temennya, gue merasa bukan bagian dari generasi mereka.

Tapi kalau ketemunya pas lagi belum nikah atau lagi masa - masa masih jadi pelajar, hal yang diomongin pasti tentang aib masa lalu, itu pun kalau gak malu. Tergantung sih, mereka punya cerita apa yang pengen mereka ceritakan kepada teman masa lalu.


3. SEBUAH TEMPAT DI MASA LALU

Setiap tempat pasti punya cerita, dimana pun itu. Menurut gue tempat yang bikin nostalgia banget itu ya di... sekolah. Gue bener kan? dari hasil survey yang dilakukan di dua tempat di samping rumah gue, 5 dari 5 anak memilih sekolah sebagai tempat paling bernostalgia. Ada alasan kenapa sekolah menjadi tempat paling bersejarah, diantaranya ada banyak kenangan masalalu yang terjadi disana, teman - teman masa lalu yang juga bersekolah disana, dan banyak lainnya.

Tapi gak sekolah aja yang bisa bikin nostalgia, ada banyak tempat yang bisa buat kita seketika bernostalgia.




4. SAMA SAUDARA

Disaat kita berkumpul dengan para saudara jauh, pasti ada banyak hal yang diomongin, seperti keadaan keluarga sekarang, gimana keadaan saudara yang lain, dan bernostalgia. Iya, setiap gue kumpul sama saudara jauh gue, ada aja yang diomongin tentang masa kecil gue, kayak gini...


'Eh bar, kamu dulu pas masih kecil, kamu dulu itu susah banget diajak buang air kecil, sekalinya buang air kecil, sambil lari! tuh tante dulu sering ngepel lantai hasil buang air kecilmu *sambil nunjuk lantai*'


'Hehe..'


5. MEMORABLE

Dan yang kelima ini adalah hal paling sukses ngebuat orang bernostalgia dengan masa lalunya. FYI aja, memorable banyak terdiri dari foto, video, maupun musik. Mungkin ada foto absurd waktu masa kecilnya, foto bareng temen - temen masa lalu, video ngeksis di jaman yang masih belum ada orang narsis, mungkin ada juga musik nostalgia yang dulu sering diputar bareng - bareng atau musik karya sendiri.

Dan hal paling kampret adalah, dimana kita lihat album foto masa lalu dan nemuin foto pas kita masih kecil, dan... lebih cakep.


6. MAKANAN/JAJANAN

Gak usah banyak gue tulis apa aja penyebab hal ini gampang banget buat nostalgia, kalian pasti tau semuanya.


Masih ingat denganku?


Atau denganku?


Denganku juga?



Itu dia 6 hal yang ngebuat gue gampang nostalgia ke jaman gue masih seukuran melon arab, mungkin kalian juga punya hal yang ngebuat kalian juga gampang nostalgia, share dong di kotak komentar... 

salam nostalgia!

Senin, 12 Mei 2014

Ujian Nasional

Kemarin ujian nasional baru aja selesai, dan itu bertepatan dengan mainnya film Marmut Merah Jambu di bioskop.

Ujian nasional udah selesai, tapi fokus gue ke ujian nasional gak berhenti - berhenti. Apa mungkin, gue kena penyakit #GagalMoveOn gara - gara gue kena dapak negatif ujian nasional? Pis bro, itu gak lucu. 

Dari 3 tahun lalu, gue udah pernah dapet nasihat dari mendiang kakek gue 

'Bar, kamu kan udah kelas 1 smp. Itu waktu yang pas buat kamu fokus untuk ujian nasional nanti, nak'

....

Banyak cerita dibalik ujian nasional, dan semua itu juga dibarengi dengan suka citanya ujian nasional. Ada yang bingung setengah mati karena gak bisa fokus ke ujian nasional pas udah H-1, ada yang cengar cengir karena salah belajar buat ujian nasional yang harusnya belajar Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, IPA, lah dia malah belajar move on dari mantan. Kasian.

Dan di postingan gue kali ini, gue akan curhat tentang suka duka gue selama ujian nasional dan mungkin akan ngasih sedikit tips buat lo yang masih newbie. Oke, lets do this!

5 bulan sebelum digelarnya karpet ujian nasional.
5 bulan sebelum ujian nasional, menurut gue masih belum panasnya pasca ujian nasional. Disaat temen - temen gue udah mulai fokus ke ujian nasional, gue malah fokus untuk pacaran, dan ini kesalahan fatal yang gue lakukan. 9 bulan lalu, gue ketemu cewe yang ngebuat gue kehilangan kesadaran, dia yang ngebuat gue jatuh cinta, dan ngebuat gue tau apa artinya cinta itu *ba dum tiss*

Gue pdkt selama 2 bulan kurang lebihnya, dan jadian 2 bulan kurang lebihnya, setelah itu? gue putus. Berat rasanya buat move on, apalagi gue orangnya emang tipe - tipe manusia paling setia, setia makan martabak.

Banyak temen - temen gue yang support gue, tapi itu rasanya nambah gue jadi galau. Bener apa orang bilang. Jadiannya seminggu, galaunya setahun.

Dan itu gak ngebuat gue putus semangat, gue pernah curhat ke kakak kelas gue yang udah lulus. Dia kasih nasihat ke gue dan nasihat itu yang gue pegang dari sebelum ujian nasional sampai akhir hayat gue. Jadi nasihatnya gini..

'Ketika ada sesuatu yang hilang, jangan pernah merasa itu akhir selamanya. Buat aja itu tantangan untuk jadiin hidup lebih baik. Apa lo gak inget pepatah, kalau gugur satu tumbuh seribu? tapi kayaknya pepatah ini sama masalah lo gak nyambung deh.'

gitu.

Setelah denger setidaknya 2 - 3 balesan Direct Message di twitter, akhirnya gue putusin buat fokus ke ujian nasional.

3 bulan sebelum ujian nasional dimulai...
Gue masih santai sambil berusaha pelajari beberapa bab di mata pelajaran matematika sedikit - sedikit. Gue sebenernya gak mau terlalu fokus juga buat belajar keras buat ujian nasional. Karena gue inget pengalaman kakak kelas dulu yang sekarang udah jadi alumni. 

Gue ambil logikanya dari pengalaman kakak kelas gue itu, kalau kita belajar keras 3 atau 2 bulan sebelum ujian nasional, artinya kita menuntut otak kita bekerja keras selama 3 bulan itu. Sedangkan laptop aja dibuat ngegame 24 jam non stop, 1-2 bulan aja udah gampang hang, apalagi otak.

Jadi kesimpulan gue, otak kalau dibuat belajar keras 3 bulan sebelum ujian nasional, itu malah akan bahaya banget kalo diterusin. Karena fungsi otak akan menurun dan nanti malah kacau ngerjain ujiannya. Gitu.

1 bulan sebelum ujian nasional...
Dibulan ini, gue masih ngenakin main game. Gak tau yang salah gue apa waktu, tapi di bulan - bulan ini gue sama temen - temen malah keasikan main game online. Jadi kalo gitu salahin waktu aja.

Menurut gue, gak baik sih main game di waktu detik - detik mau ujian, meskipun detiknya ada 15000 detik lebih. Tapi yang namanya gak bisa nahan (main game), mau gimana lagi? ya gak. Tapi ada tips dari gue, agar kalian bisa fokus buat belajar, dan dikit - dikit bisa main game, perhatikan.

Tips dari gue buat lo lo pada yang pengen fokus ujian dan nge game..

Please wait, tunggu di postingan berikutnya...

week..

Seminggu, sebelum ujian nasional dimulai...
Ini udah kurang seminggu, dan gue belum sepenuhnya nguasain bidang bahasa, karena gue pengennya nguasai hatimu~ abaikan.

Dengan terpaksa, gue tambah jadwal bimbingan gue jadi dobel, tambahan bahasa inggris sama tambahan bahasa indonesia. I feel so better, but my mind feel so bad. Disini gue agak dikit neken belajar gue, sampai gue udah kenyang sama kedua bidang pelajaran ini.

3 hari berturut - turut gue suruh otak gue buat kerja rodi, alhasil gue udah agak mendingan dengan bidang mata pelajaran bahasa indonesia dan bahasa inggris. Fix, masalah ini selesai. Dan fix, masalah baru muncul. Karena gue suruh otak gue buat kerja rodi, dan yang terjadi adalah otak gue ngambek. Dia ngerubah sistem keamanan tubuh gue dari high to low. Gue jadi gampang sakit.

Hal yang menurut survey gue yang paling mutahir kebenarannya adalah, siswa yang akan melaksanakan ujian nasional itu rata - rata akan gampang terserang penyakit, dan pada saat ujian nasional dia akan sakit. Setelah ujian nasional berakhir dia dengan ajaibnya akan sembuh. Kampret.

Ujian nasional pun dimulai...
Hari yang gue tunggu - tunggu, hal yang pengen gue selesein secepat mungkin. Karena gue mau balas dendam. Kita udah pdkt 3 tahun, cuma buat nembak dia 4 kali. Kesel gue. Oke udah curhatnya.

Dihari ujian nasional udah dimulai, gue masih terserang penyakit batuk, pilek, ditambah agak pusing. Itu karena otak gue ngambek. Tapi gakpapalah, biarin aja yang penting semua ini bisa selesai, selesai stalking twittermu.

Dihari pertama ujian nasional, oke dari berangkat ke sekolah sampai masuk ke kelas masih lancar - lancar aja, belum ada hal yang mempersulit jalannya ujian nasional ini. Ketika pembagian soal dimulai, seketika itupun semua berubah. Dari perasaan tenang - tenang aja dari tadi sekarang mulai agak panik (kalau mau tau kenapa coba tanyain sama yang ikut ujian). Gimana gak panik, pembagian soalnya yang bersampul, tidak bersampul, yang bersampul, tidak bersampul, maksudnya ini apaaaaaaaa?

Dihari kedua ujian nasional, bidang studi matematika, semuanya gue perhatiin lancar aja mulai dari gue berangkat sekolah, masuk ke dalem kelas, sampai pembagian soal semua lancar, gak seperti kemaren. Ketika semua lancar, gue lega. Gue isi identitas lengkap gue dan setelah itu gue awali dengan doa buat beraniin lihat soal ujian. Dari nomer 1 sampai 18 semua lancar, dan dari soal 18 ke atas semuanya berubah, jadi agak tegang ngerjainnya. gue sempet terhambat di nomer 40 keatasanlah, dikarenakan ada soal yang menurut gue, gak layak buat di kerjakan oleh siswa smp atau lebih tepatnya TERLALU SULIT! dan setelah ujian berakhir, gue lihat timeline pelajar sesat di laptop kesayangan gue, dan bener aja, ada soal yang mirip banget dengan soal ujian siswa internasional, syit.

Hari ketiga, mata pelajaran bahasa inggris. Kalau mata pelajaran ini kayaknya gak perlu gue jelasin terlalu panjang, deh. Dihari ini gue lumayan lancar ngerjainnya, soalnya mirip - mirip bentuknya sama soal ujian tahun lalu, dan semoga aja dengan adanya keuntungan ini gue bisa dapet nilai bagus. aamiin...

Hari keempat, hari terakhir, mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Hari ini, menjadi hari tersulit gue buat ujian. Gimana enggak, dari 40 soal yang tersedia, yang gue lancar ngerjainnya cuman stengahnya doang, ah kampret. Gue coba nyuruh otak gue buat kerja rodi, tapi kayaknya dia gak mau. Ini menjadi hal tersulit di dalam hidup gue.

Selesainya ujian diatas, gue lantas gak langsung pulang, melainkan main game Dota 2 sama temen - temen gue di net biasa gue sama temen - temen main.


Jadi mungkin itu aja cerita gue tentang ujian nasional yang gue ikuti minggu lalu, dan pesen terakhir gue. SEHAT ITU PENTING, TAPI NILAI ITU LEBIH PENTING. oke salam kuper!

Tentang Bos



Minggu lalu pas hari jumat, gue pergi ke sebuah toko bangunan buat beli pesenan bokap gue. Gue males sih, buat mampir - mampir ke toko bangunan. Tapi mau gimana lagi, itu tugas dari orang tua gue yang di bebankan ke gue, bro. Sebuah tugas yang harus gue lakuin, dan itu hukumnya fardhu ain. Tapi mungkin lebih baik cukupan deh sikap sok pinter gue, yah.

Toko bangunan yang dikasih tau alamannya sama bokap gue, berjarak agak jauh dari rumah gue. Yaa, sekitaran 5 - 6 kilometer, lah. Di toko bangunan itu, emang udah jadi langganan bokap gue kalau mau beli bahan - bahan atau peralatan bangunan. Mungkin karena disana selalu dapet diskonan kali ya.

Tanpa harus berpikir panjang, gue langsung tancap gas motor butut gue dan bersiap buat ikut balapan, eh salah berangkat maksudnya. Perjalanan gue ke toko bangunan itu sekitaran sepuluh sampai dua belasan menitlah, tergantung kondisi mood gue. Kalau mood gue lagi galau, kalian tau sendiri kan?


Sesampainya disana, gue kaget. Tokonya lumayan gede dari toko - toko bangunan yang biasa gue lihat. Kayaknya, emang udah sukses pemilik toko ini, dilihat dari besar tokonya sama rame pembelinya.

Setelah gue lihat - lihat bentar tokonya, gue lantas ke penjaga tokonya, buat beli barang pesenan bokap gue. Ternyata beliau udah tau pesenan bokap gue dan langsung menyarikan barang yang gue cari. Pelayanannya ramah, dan beda kayak di toko bangunan lainnya. Sepertinya sih, pegawai di toko ini udah S1 semua.

5 menit berlalu, barang yang dipesen udah dibawa, gue coba iseng buat nanya - nanya..

'Pak, bosnya kemana ya?' tanya gue ke penjaga toko itu.

'Pak bos? oh, dia belum dateng dek, mungkin masih di perjalanan.'

'Emang jauh ya pak rumahnya?'

'Enggak kok dek, gak terlalu jauh kok'

'Oh'

Gue berpikir sejenak, mungkin bos ini pemalas, dilihat dari jam kerjanya yang datengnya lumayan molor. Ditambah lagi, suasana toko udah rame masa bosnya belum dateng? banyak hal negatif yang datang ke otak gue, dan semua itu perspektif pemikiran gue belaka. Dan untuk memastikan, gue tanya lagi ke penjaga itu,

'Pak, emang selalu terlambat gini ya bosnya?'

'Kadang sih, gak setelat ini dek. Eh, itu dek dateng bosnya'

Gak beberapa lama gue berbincang dengan penjaga toko, akhirnya bosnya dateng.

'Mana pak? Gak ada tuh'

'Itu lo dek, masa gak lihat. Orang yang bawa sepeda onthel itu loh bosnya'

'Ha, beneran pak?' Gue agak terkejut sih, dilihat dari penampilannya sih, orangnya biasa aja, malah gue tadinya malah nyangka beliau adalah salah satu pekerja disini, ternyata... hanya perspektif pemikiran gue belaka.


Sang bos pun menghampiri kami.

'Ini anaknya pak Tono ya?' tanya beliau ke gue, karna beliau udah kenal lama sama bokap gue dan mustinya dia tau gue, tapi gue gak tau dia.

'Iya pak, saya cuman mau ngambil pesenan ayah' Jawab gue

'Yaudah, kamu tinggal ke kasir aja nanti saya kesana'

'Iya, pak'

Dari sini, gue mulai berpikir lagi tentang apa yang barusan gue lihat dengan apa yang barusan gue pikirin. Apa yang gue lihat gak selalu benar, dan apa yang gue pikirkan juga gak selalu benar. Kesimpulannya? tunggu di akhir postingan.

Selain gue berpikir tentang si bos yang 'tampangnya' biasa - biasa itu, mungkin kalau gue telusuri lebih dalam, mungkin akan ada hal yang bisa mengejutkan gue tentang si bos ini. 

Gue coba tanya ke bapak - bapak yang jaga toko tadi lebih dalam tentang si bos tadi, banyak hal yang buat gue kaget ditambah takjub, gak nyangka ditambah semangka, gitulah pokoknya. Ternyata si bos itu udah bertitlekan Magister, Magister Arsitektur! gimana? keren kan? dari penampilan luar alias tampangnya yang super biasa itu, dia udah dapet gelar M.Ars dibelakang namanya, bro!

Gue pertama gak nyangka, beliau udah ada titel S2nya, beneran bro, orangnya biasa banget (atau dengan kasar) gak nampang! tapi disitulah letak kesalahan manusia, hanya melihat luarnya aja, gak ditelusuri dalemnya gimana. Hanya bisa menggunjing atau ngegosip aja, gak nyari tau faktanya gimana. And.. this is indonesian people.

Setelah gue selesai dengan barang pesenan bokap gue, gue langsung bergegas pulang. Di depan gerbang toko itu, gue dikejutkan dengan hal yang mungkin gue lewatin. Disana banyak terparkir sepeda motor laki kayak ninja 2 tak dan sejenisnya, dan itu ternyata milik pegawainya! Coba pikirin sob, ada sebuah toko bangunan gede, tokonya sukses karena banyak pengunjung, pegawainya aja tunggannya aja udah motor kayak gitu. Dan ternyata sang bos, sang pemilik toko gede itu, adalah seseorang yang berpenampilan biasa yang menaiki sepeda onthel jadul buat pergi ke tempat kerjanya. Ini menandakan bahwa belum punahnya orang keren di dunia ini (termasuk gue). Gue salut banget sama beliau!

Coba aja ada bos yang seperti beliau, yang ada di indonesia kebanyakan kebalikannya, pegawainya naik sepeda onthel jadul si bosnya naik Merci, weh.

Dan sekarang..

Disaat pegawainya udah pada naik motor ninja, dia tetep asik naik sepeda onthel jadul yang dulu biasa nemenin dia buat pergi ke kampus. Dia gak berlebih - lebihan, sederhana, luwes, apa adanya.

Dia bertitelkan Magister Arsitektur, seharusnya dia bisa pakai jas dan duduk di suatu perusahaan besar. Dia tetep serius dengan toko yang dibangunnya setelah lulus S1, dan sukses sampai sekarang. Dia ulet, gak neko - neko, gak muluk, gak ingin lebih, lebih mensyukuri apa yang dikasih tuhan ke dia.

Jadi pesen gue, Jangan melihat orang dengan perspektif belaka, lihat faktanya. Jangan sampai ada fitnah, karena kita salah melihat seseorang. Kita hanya melihat jeleknya, tapi gak tau apa yang ada dibelakangnya. Hal ini udah biasa banget di Indonesia, apalagi di RT gue.

Pesen gue untuk terakhir kalinya di postingan ini, teruslah berpikiran positif ke orang lain. Maka aliran positif akan mengaliri tubuh kita dan merangsang kita buat berpikir fakta bukan bualan semata. Salam kuper!

Senin, 21 April 2014

Maaf.



Dear, Ena

Bagaimana kubisa menulis surat untukmu, sedangkan tanganku ketakutan untuk menulis sepatah kata untukmu. Mungkin, saat ini aku hanya bisa mengucapkan selamat malam untukmu. Semoga kamu selalu bahagia di Berlin.

Dear Ena, saat ini juga aku ingin mengucapkan sepatah kata yang dari dulu ingin kuucapkan, tetapi egoku selalu menolak saat aku ingin mengucapkannya kepadamu. Aku ingin kamu mengerti keadaanku dulu, disaat aku selalu mengutamakan egoku. Aku mengerti, kamu pasti marah ketika aku dulu selalu menjauh darimu karena aku takut teman - temanku menyebarkan hal yang tidak - tidak disaat kita dekat. 

Dulu, Rere pernah bercerita kepadaku pada waktu kelulusan kita, jika kamu punya rasa lebih dari sekedar teman dulu. Dan bodohnya aku tidak menyadarinya, dan aku malah menjauh darimu.

Setelah Rere bercerita kepadaku, ingin ku menghampirimu dan sebentar saja ingin mencoba merubah keadaan menjadi lebih jelas. Disaat aku mencarimu dirumahmu, ternyata kamu dan orang tuamu sudah berangkat untuk pindah ke Berlin. Aku benar - benar menyesal dulu.

Dan sekarang, aku hanya ingin mengucapkan sebuah kata untukmu...

Maaf.

With Love,

Nata.

Sabtu, 19 April 2014

Kisah Sial Malem Minggu [Lanjutannya]

Oke, lanjutan cerita gue yang kemaren.

Suasana udah berganti, gue udah berhasil masuk ke kelas dalam keadaan baik - baik aja, dan gak cacat sedikit pun.

Dikelas, ternyata masih jamkos, ini adalah momen paling bahagia karena saat gue terlambat, disaat itu juga guru lebih terlambat. Ditambah lagi sekarang waktunya guru killer, bisa mati kutu gue kalau ketauan terlambat. 

Kalian tau, mungkin semua pelajar SMP maupun SMA, lebih bahagia ketika datang hari sabtu. Tapi entah kenapa cuma gue mungkin, yang ngerasa eneg pas di hari sabtu. Gue bingung antara mau seneng apa mau nahan boker, pasalnya akan ada banyak banget masalah kalo pas hari sabtu. Mulai dari adanya guru killer yang selalu kasih sekarung tugas, tapi sekaleng materi, bayar uang kas, jadwal hari dimana gue kena bully temen sekelas sehari penuh, dan masalah - masalah gak penting lainnya yang bikin gue males nonton film doraemon episode terakhir.

Bukanya gue jadi seorang yang selalu bersikap negatif terhadap hidup gue, tapi gue mencoba untuk menulisnya dan mencari tau, apa yang salah sama kesesatan gue di hari sabtu. Ternyata banyak.

"Bar, tengok ke belakang dong" bisik temen sebangku gue lirih.

"Ada apaan? gak ada ulerkan?" Jawab gue dengen bisikan lirih, sambil menolehkan kepala kebelakang.

"Tenang aja, gak ada kok" jawab temen gue santai.

Gue nengok ke belakang.

"..."

Ternyata beneran, gak ada uler. Tapi ada komodo yang doyan minum susu stroberi. Guru gue tercinta, sang guru killer.

"Kamu terlambat ya, bar?" Tanya guru gue sambil berbicara agak lantang. Emang gaya ngomongnya kayak gitu. Bikin gue serasa harus periksain kuping ke dokter, apakah ada kodok yang masuk apa enggak.

"Iy.. Iya bu. Maaf, tadi saya terlambat, soalnya ada trek guling" Jawab gue sambil bikin alasan. Emang gue jujur.

"Alasan kok trek guling melulu, bohong ya kamu? jujur aja sama Ibu" Kata guru gue dengan nada agak keras.

"Enggak kok bu, beneran deh, suer kwek kwek. Saya gak bohong bu"

"Kalo gak bohong, kenapa kok alasannya truk guling melulu?"

"Hobi kali bu"

"Apa kata kamu?"

"Eh eng.. enggak bu, kata Bobby di jalan itu emang rawan truk guling"

"Yaudah kalo gitu, awas aja minggu depan sampe terlambat lagi. Kamu bakalan pulang jam 3 sore selama seminggu!" Ancaman guru gue ke gue.

Sumpah ini serem.

*Guru itu pun langsung pergi ninggalin kelas*

"Selamet juga lu, tong" Kata temen gue sambil nyengir.

"Iya nih, kampret abis!"

"Eh btw, Bobby itu siapa?"

"Gak tau"

"Kampret lu bocah, bisa aja bohongin guru killer!" Seru temen gue sambil ketawa lepas, sampe - sampe upilnya mau jatuh.

"Gue kepepet tau, keceplosan tadi. Ah tau ah"

"Hahaha! bakat banget lu bohongin guru, bakat banget" Kata temen gue sambil tetep ketawa lepas, kali ini bukan upil yang jatuh, tapi ilernya.

Ih jijik, sorry gak gue terusin.

Lanjut aja, semua pada ketawa pas gue berhasil bohongin guru killer. Mungkin bagi mereka ini adalah salah satu refreshing di kala ada neraka selalu menghampiri. Gue sih, tetep stay cool aja. Biar gak kena bully.

Singkat aja, sang guru killer gak kembali ke kelas sampai waktunya ganti mata pelajaran, ini suatu kebanggaan buat gue. Waktunya ganti mata pelajaran yang bikin gue emosi, ngantuk, puyeng, males jadi satu. Yaitu pelajaran PKn.

Gak tau juga, apa yang salah sama pelajaran satu ini, menurut gue sih pelajaran ini berguna banget buat meluruskan jiwa para ABG yang tersesat, kembali ke jalan yang benar menurut UUD 1945, gak tau ada di pasal berapa. Tapi hati nurani gue berkata beda, gue males di pelajaran ini. Naif memang, tapi ini apa adanya.

Pelajaran dimulai.

Setiap waktunya mata pelajaran PKn, sang guru selalu mengawalinya dengan sesi tanya jawab. Semua anak di kelas gue paling bete pas sesi ini, karena kalau gak bisa jawab bakalan panjang lagi ceritanya. Harus buka buku yang telebelnya kaya buku telepon, atau lebih minimalisnya, buku UUD 1945 yang udah amandemen.

Kalo gue sih, ambil tenang aja. Gue selalu mempersiapkan segala halnya dengan amat beres. Saat gue ditunjuk, gue tetep santai karena gue yakin gue bisa jawab.

"Jabbar, apa bunyi pasal 31 ayat 3 UUD 1945" Tanya guru gue.

Dengan PDnya gue langsung berdiri dan menjawab pertanyaan itu, karena gue beruntung pasal itu yang gue hafalin kemarin.

"Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional,yang meningkatkan keimanan dan ketakwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa ,yang diatur dengan undang-undang ****, Itu bu bunyinya" Gue berhasil menjawabnya.

"Iya benar, silahkan duduk lagi Jabbar"

Gue lega.

"Eaak" Seru gue, sambil siap - siap duduk lagi.

GLUDAK!!

"KAMPREET!!! sakiiit... aaaaaaa" Jerit gue sambil megangin pantat gue yang kesakitan karena jatuh.

Ternyata si Ibnu mindahin kursi gue pas gue mau duduk.

BAJINGAN KAU!!

"Kamu gak papa, bar?" Tanya guru gue sembari menghampiri gue.

"Gakpapa kok, bu. Gak sakit kok"

"Gak ke UKS aja?" Ajak guru gue.

"Gausah bu, bentar lagi juga sembuh."

"Yaudah kalo gitu"

"Iya bu, terima kasih."

Seluruh anak di kelas pun langsung mengarahkan pandangan ke gue semua, bersiap - siap buat bully gue. Kampret.

"Pengen lesehan bar? WC enak juga tuh, buat lesehan. Hahaha"

Mpret.

Hari sabtu gue emang selalu diwarnai dengan kisah konyol yang terjadi gitu aja. Gak pernah terpikir buat gue untuk bersikap konyol terhadap guru, bersikap sok keren disaat mau kena bully, bersikap idiot ketika tau kena bully, dan lebih anehnya lagi, gue gak pernah ngerasa terhina.

Bagi gue ini adalah suatu kenangan tersendiri buat hidup gue, disaat gue udah lulus nanti dan harus meninggalkan sekolah tercinta ini.

***next pulang sekolah***

Waktu di sekolah udah abis, dan sekarang gue udah terbebas dari ke-kampret-an hari sabtu di sekolah. Waktunya gue untuk bebas, yeay! *teriak gaya anak alay*

Sepulang sekolah, biasanya gue sama temen - temen langsung pergi ke warnet buat main game online kegemaran gue sama temen - temen, Dota 2. Gue udah biasa main game online semenjak dari kelas 8 SMP, dan gue rasa semua anak SMP (cowok) juga suka main game online.

Disaat gue sama temen - temen main game, gue adalah seorang yang selalu kena bully. Gak tau itu karena gue salah atau gue bener, sasaran bully selalu mengarah ke gue. Kalian memang teman - teman yang KETAN!!

Hari sabtu itu, adalah hari sabtu yang bikin gue naik darah. Gue biasanya main game sama temen - teman maksimal kalah 3 kali per 5 game, hari ini gue total 5 kali kalah dalam 5 game. My perfect badly day. Reputasi gue di game jadi jelek (tambah)

***sesi main game sama temen - temen selesai, waktunya gue buat les***

Setelah gue selesai main game sama temen - temen, hari itu juga gue ada jadwal bimbingan belajar di salah satu lembaga. Jadwalnya sekitar jam setengah lima sore, dan pulang jam enam sore. Mantab!

Gak ada yang aneh sih sama kegiatan gue pas di bimbingan, seperti biasanya aja. Dan gak ada hal yang mencolok pas kegiatan belajar di bimbingan belajar waktu itu, yang ada cuma gue ketiduran pas mata pelajaran biologi.

***next lagi, waktunya untuk pulang***

Oke, waktunya buat gue untuk kembali ke rumah tercinta gue.

Kali ini cuaca lagi gerimis kecil - kecil, karena saat ini populasi jomblo udah lumayan berkurang, dan stok air ujan udah menipis. Tanpa terkecuali gue yang masih dirundung galau. Disaat, cuaca gerimis kecil - kecil, hati gue sedang badai besar - besarnya. Udah cukup.

Terpaksa gue harus pakai jas hujan, karena gerimis udah tumbuh agak gedean dikit. Lumayanlah buat basahin jemuran tetangga se desa selama 5 menit.

Gue berangkat pulang.

Dari kota ke pinggiran kota, jalan masih aman - aman aja. Gak serame malem minggu seperti biasanya. Tapi ada yang janggal dari keadaan biasanya, aneh nih. Ternyata sekarang jalanan menuju arah pare - kandangan lagi padam, sialan.

Disaat ujan agak deres gini pake acara padam jalanan itu gak lucu, menurut gue ini adalah salah satu mimpi buruk buat gue. Iya, gue takut gelap.

Gue mencoba mengendarai motor gue pelan, sengaja karena gue takut ada kejadian apa - apa. Karena juga mata gue sebenernya rabun jauh, sekitar -1.5 - anlah. Ini yang ngebuat gue takut jalan pas lagi ujan, ditambah jalanan lagu padam.

Setengah perjalanan udah gue lewati, gue masih sabar mengendari motor tua yang gue tumpangi.

Tak beberapa lama...

Motor gue seketika seperti ada yang aneh, jalannya liak liuk, padahal dari tadi masih oke aja, apa jangan - jangan... ban bocor? Kampret, janganlah.

Gue coba berjalan ke pinggiran dan cari tempat buat neduh, buat ngecek apa yang salah di motor gue. Sekalinya gue nyari tempat gak nemu - nemu karena gelapnya suasana yang bikin gue merinding plus pengen boker, gak lama kemudian gue nemu tempat yang pas, ada lilinnya juga. Di sebuah tempat ronda di pinggir jalan. Entah kenapa gue gak yakin mau neduh disini, emang sih tempatnya terang, tapi kok gak ada orangnya? gue nelen liur. *glek*

Sial, gue harus cepet - cepet ngecek motor gue. Karena terburu - burunya, gue sampai lupa kalo gue gak bisa ngecek - ngecek masalah mesin motor, ataupun ban. Mampus!

Gue coba pencet - pencet bannya, barang kali kempes, dan ternya keadaan masih oke. Gue geleng - geleng, ada apa ini? Gue seketika bingung mau ngapain, perasaan bingung campur sama perasaan takut setengah mati.

Saking takutnya gue sampe lupa kalo upil gue mau jatuh, dan.... jorok gak usah dilanjutin. Karena gue udah terlanjur takut banget, gue memutuskan buat langsung lanjutin perjalanan pulang.

Tak lama ketika gue gas motor gue, gue serasa ada yang megang gue dari belakang. Kampret, gue beneran takut. Gue mencoba buat sesegera mungkin dan sekuat mungkin narik gas motor gue.

Tak lama gue jalan...

GUBRAK!!

Saking kencengnya dan takutnya, gue jatuh karena ban gue kegelincir batu licin. Kampreeeeet! karena gue orangnya gak mau ambil pusing, gue langsung bangun lagi dan sesegera mungkin angkat motor dan langsung buat lanjutin perjalanan.

Sumpah, ini adalah pertama kalinya gue kena suasana horror pas lagi perjalanan pulang ke rumah. Dan yang lebih parahnya gue gak ngerasa kalo gue nangis pas jatuh kegelincir batu. Anjrit! gue cengeng banget.

Dan selanjutnya gue sampai di rumah dalam keadaan badan kotor gak karuan, dan gue harus nyuci semua baju kotor gue. Ah biasa~

TAMAT.
Follow Us

Para Remaja Kece

Timeline

FORBIDDEN POST

© #KINYOLISME All rights reserved | Theme Designed by Seo Blogger Templates